Manuver Ngeri-Ngeri Sedap

In Politik

Manuver Ngeri-Ngeri Sedap

Saat mau menulis tulisan ini, jujur waktu buat saya kejar-kejaran. Seakan gak ada waktu tersisa. Tapi karena ada banyak yang nanyain konstelasi politik terkini, yah terpaksa deh nulis juga akhirnya.

Dimulai dari pertanyaan sederhana? Gimana nasib prabowo di 2019??

Sebelum saya mengulasnya, ada baiknya kita flesbek dulu deh…

Setahun belakangan, elektabilitas om wowo diberbagai survei, makin mlorot. Mirip celana kolor yang udah kendor karetnya. Adalah hil yang mustahal untuk mendongkraknya..

Serba salah jadinya. Mo maju terus, tapi elektabilitas ga mumpuni, mo gak maju gengsi. “Apa kata dunia, coba?”

Ditengah kegalauan, bukannya dapat hiburan, eh malah nongol mas gatot. Tok-tok-tok… “Ane mo ngasih bantuan nih, bro. Syaratnya, ente harus mau legowo gak nyapres di 2019, digantiin ane. Kompensasinya, uang 5 T ane kasih ke ente. Bijimane?”

Antara bingung dan gengsi, walhasil terjadilah perpecahan kubu di partai gerindra. Kubu zonkie yang ngedukung bos’nya dan kubu desmond yang belakangan mulai hilang loyalitasnya sama partai yang membesarkan namanya. Belum bang kipli yang ikutan nimpalin, “Kalo bokek, mending mundur dahh. Kasih ke mas gatot ajah!!”

Masalah satu belum tuntas, eh mas gatot mulai sowan ke partai varokah. Modusnya sama, nawarin bantuan fulus. “Ente dukung ane nyapres, ente dapet fulus.” Mas gatot sadar posisi, kalo partai varokah  selama kepemimpian pakde, boleh dikata kering kerontang. “Kalo dikasih infus berupa fulus, masa iya buaya nolak bangke??”

Singkat kata, partai varokah-pun hilang akal sehat dan sepakat untung mendukung mas gatot nyapres, yang konon katanya disokong logistiknya sama om tewe. Maka, makin kacaulah perpecahan duet maut gerindra dan fekaes. Apa lagi fekaes sempat keluarin statement: “Kalo biji aja gak punya, ke laut ajee..”

Makjleb!! Ingin rasanya ngelempar hengpon, tapi takut tossa…

Belum lagi tuntas masalah yang satu, eh muncul masalah yang lain. Kali ini bang luhut mendekati om wowo untuk tawaran jadi cawapres pakde. Alasannya klasik, untuk menghindari perpecahan bangsa di 2019 nanti. Ini bukan tanpa alasan, mengingat 2014 aja suasana panasnya ga ilang-ilang sampe saat ini. Gimana 2019, coba? Bisa meletup…Boom!!

Makin banyak manuver yang dibuat, makin galau lah om wowo. Situasi yang ngeri-ngeri sedap!

Terus gimana konstelasi ke depannya?

Upaya mas Gatot untuk menggoyang duet fekaes dan gerindra, akan mengalami kendala. Pasal untuk mengusung mas gatot sendirian, fekaes ga cukup angka 20%. Mau gandeng PAN, tetap kurang dari 20%. Mo minta dukungan cikeyas, dijamin ga guna. Karena yang ada dikepala pepo saat ini cuma gimana membuat gerakan AHY buat jadi presiden.

Mending yang kongkrit aja, pikir pepo. Cukup dukung jokowi!! Ga perlu keluar modal, dan kali aja peluang jadi cawapres masih ada, daripada pelihara macan model mas gatot. Belom sempet AHY gede, udah dicaplok entarnya…

Menurut analisa saya, kemungkinan yang paling mungkin adalah, duet fekaes dan gerindra akan jalan terus, terlepas siapapun paslon-nya. Terus modalnya gimana, mengingat butuh dana sekitar 6-7 T buat nyapres. Disinilah, logistik akan masuk. Darimana asalnya? Nanti saya akan ulas.

Yang jelas bukan dari jualan kaos atau mug ala mardani. Untung kagak, eh malahan buntung karena kaos gak laku dipasaran..Ujung-ujungnya diobral onlen dahh..

Sementara dikubu para kamfret masih sibuk buat tagar #gantipresiden2019 dan saling cakar-cakaran buat berebut posisi, tanpa mereka sadari pakde malah asyik safari politik plus nebar jangkar-jangkar di daerah-daerah dimana pakde boncos perolehan suaranya di pilpres 2014.

“Tambah kencing onta-nya 3 kratt, wan!!” Glegekkk…

Salam Demokrasi!!

(*Penulis adalah mantan Aktivis 98 GEMA IPB)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Join Our Newsletter!

Love Daynight? We love to tell you about our new stuff. Subscribe to newsletter!

You may also read!

AADH (*bagian 2)

Setelah rejim sosialis mengambil alih China di tahun 1949, negara tirai bambu ini makin melaju pesat dalam hal ekonomi

Read More...

AADH (*bagian 1)

“Bang, kenapa nggak sekali-kali ulas kondisi luar negeri, jangan ulas masalah politik di dalam negeri mlulu?” begitu protes seorang

Read More...

Rekonsilinasi

Seharusnya, kubu 01 menang mutlak pada gelaran pilpres 2019 yang lalu. Angkanya bisa mencapai 65%an. Itu info yang saya

Read More...

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Mobile Sliding Menu

This Site is Hosted By iJoo